#4 Algoritma dan Pemrograman : Control Statement

Di dalam dunia pemrograman, ada 3 jenis algoritma yang umum dijumpai, yakni algoritma runtunan, algoritma pemilihan (algoritma percabangan), dan juga algoritma pengulangan. Ketiga jenis algoritma ini merupakan algoritma-algoritma dasar yang akan sangat kita perlukan untuk mempelajari lebih dalam tentang pemrograman ke depannya. Oleh karena itu, penting bagi kamu untuk benar-benar menguasai ketiga jenis algoritma ini.

Control Statement

Setiap pernyataan di komputer dijalankan berdasarkan aturan yang telah ditentukan sebelumnya. Aliran kontrol juga berdasarkan logika. Terkadang, kita merasa perlu menjalankan beberapa logika khusus. Kebiasaan pernyataan dapat dieksekusi menggunakan control statement.

Di sini, kontrol memasuki blok pernyataan dan dieksekusi jika logikanya terpenuhi. Karena itu disebut control statement. Control statement sering digunakan untuk menentukan urutannya pernyataan harus dieksekusi. Dengan kata sederhana, control statement di C membantu komputer mengeksekusi pernyataan logis tertentu dan memutuskan apakah akan mengaktifkan kontrol aliran melalui serangkaian pernyataan tertentu atau tidak. Juga, digunakan untuk mengarahkan pelaksanaan pernyataan dalam kondisi tertentu.

Jenis Control Statement di Bahasa C

Jenis utama control statement di Bahasa C adalah:

  • Decision-making control statements
    1. Simple if statement
    2. If-else statements
    3. Nested if-else statements
    4. else-if ladder
  • Conditional statements 
  • Goto statements in C
  • Loop control statements in C
    1. While Loop
    2. Do-while Loop
    3. For Loop

Decision-Making Control Statements

  • Simple if statement
  • If-else statements 
  • Nested if-else statements
  • else-if ladder

Sekarang, kita akan membahasnya secara detail.

Simple if Statement

Simple if statement dijalankan untuk melakukan beberapa operasi ketika kondisinya benar. Jika kondisi pernyataan if benar maka pernyataan di bawah blok if akan dieksekusi, jika tidak, kendali akan ditransfer ke pernyataan di luar blok if.

Baca juga :  #1 Struktur Data : Pengenalan Struktur Data dan Algoritma dalam Pemrograman

Sintaks dari pernyataan if adalah seperti yang diberikan di bawah ini:

Flow Chart:

Contoh :

Output:

If-else Statement 

Dalam beberapa situasi, kita mungkin harus mengeksekusi pernyataan berdasarkan benar atau salah dalam kondisi tertentu, oleh karena itu kita menggunakan pernyataan if-else. Jika kondisinya benar, maka blok if akan dieksekusi, jika tidak maka blok else akan dieksekusi.

Sintaks dari pernyataan if-else adalah seperti yang diberikan di bawah ini:

Flow Chart:

Contoh:

Output:

Nested if-else Statements

Pernyataan if-else yang disarangkan terdiri dari if atau else yang lain. Karena itu; jika kondisi “if” adalah benar (yaitu, sebuah if bagian luar) maka blok if bagian luar dieksekusi yang berisi if yang lain (yaitu if bagian dalam) dan jika kondisi dari blok if adalah benar, pernyataan-pernyataan di bawah blok if akan dieksekusi jika tidak, pernyataan blok “else” dalam if akan dieksekusi.

Jika kondisi luar “if” tidak benar maka blok “else” luar if dieksekusi yang terdiri dari if lain. Bagian luar else di dalam if kondisinya benar maka pernyataan di dalam if di luar else dieksekusi, blok else di luar else dieksekusi.

Sintaks dari pernyataan if-else yang disarangkan adalah seperti yang diberikan di bawah ini:

Flow Chart:

Contoh:

Output:

Else-if Ladder Statements

Pernyataan else-if ladder mengandung beberapa else-if, jika salah satu kondisinya benar maka pernyataan di bawah “if” tersebut akan dieksekusi, sebaliknya pernyataan di bawah blok else akan dieksekusi.

Misalkan kondisi “if” benar, pernyataan di bawah “if” akan dieksekusi, jika tidak, kondisi “if” lainnya diuji, dan jika kondisi tersebut benar, pernyataan di bawah “if” tertentu akan dieksekusi. Proses ini akan berulang selama else-if ada dalam program.

Baca juga :  #7 Struktur Data : Tree - Pengertian, Jenis, dan Kegunaannya

Sintaks dari pernyataan else-if ladder adalah seperti yang diberikan di bawah ini:

Flow Chart:

Contoh:

Output:

Sejauh ini, kita telah melihat control statement pengambilan keputusan di Bahasa C. Sekarang, kita lanjutkan dan ambil langkah berikutnya dan pelajari Conditional Control di Bahasa C.

Conditional Control Statements

Sesuai dengan nilai ekspresi switch, pernyataan switch akan memungkinkan percabangan multi-arah.

Bergantung pada ekspresi, kontrol ditransfer ke label kasus tertentu dan mengeksekusi pernyataan di bawahnya. Jika tidak ada case yang cocok dengan ekspresi switch, maka pernyataan default akan dieksekusi.

Sintaks dari pernyataan switch adalah seperti yang diberikan di bawah ini:

Flow Chart:

Contoh:

Output:

Goto Statements

Goto Statements digunakan untuk mentransfer aliran kontrol dalam suatu program, Goto Statements juga dikenal sebagai pernyataan kontrol lompat karena digunakan untuk melompat ke bagian program yang ditentukan. Label dalam Goto Statements adalah nama yang digunakan untuk mengarahkan cabang ke titik tertentu dalam program.

Sintaks dari Goto Statements adalah seperti yang ditampilkan di bawah ini:

Loop Control Statements

While Loop

While loop disebut juga dengan perulangan entri karena dalam while loop kondisinya diuji terlebih dahulu kemudian pernyataan-pernyataan di bawah while loop akan dieksekusi.

Jika kondisi while loop salah untuk pertama kalinya maka pernyataan di bawah perulangan while tidak akan dieksekusi sekali pun.

Sintaks while loop adalah sebagai berikut:

Flow Chart:

Contoh:

Output:

do-while Loop

do-while loop disebut juga dengan perulangan keluar karena pada do-while loop, pernyataan-pernyataan akan dieksekusi terlebih dahulu baru kemudian kondisi diperiksa.

Jika kondisi perulangan while benar maka isi perulangan akan dieksekusi berulang kali hingga kondisinya salah. Ketika kondisinya salah, kontrol akan berpindah ke luar do-while loop dan mengeksekusi pernyataan yang diikuti segera setelah do-while loop.

Baca juga :  #8 Struktur Data : Graph - Pengertian, Jenis, dan Algoritma

Sintaks dari do-while loop adalah sebagai berikut:

Flow Chart:

Contoh:

Output:

For Loop

For loop juga dikenal sebagai perulangan pra-tes. Dari sintaks berikut, ekspresi1 adalah inisialisasi, ekspresi2 adalah ekspresi kondisional dan ekspresi3 adalah pembaruan. Variabel dapat diinisialisasi untuk pernyataan itu sendiri.

Sintaks dari for loop adalah sebagai berikut:

Dalam for loop, ekspresi1 digunakan untuk menginisialisasi variabel, ekspresi2 dievaluasi dan jika kondisinya benar, maka isifor loop akan dieksekusi dan kemudian pernyataan di bawah ekspresi3 akan dieksekusi. Proses ini diulangi selama kondisi for loop benar, begitu kondisinya salah, kontrol akan kembali ke pernyataan setelah for loop dan mengeksekusi pernyataan tersebut.

Flow Chart:

Contoh:

Output: